Gong Nekara Tertua Ada Di Pulau Selayar

Gong Nekara Tertua Ada Di Pulau Selayar

4424
0

Di Kabupaten Kepulauan Selayar, tepatnya di Dusun Bontobangun ( 4 km sebelah selatan kota Benteng ), terdapat sebuah benda peninggalan sejarah berupa Gong Nekara yang konon menjadi nekara tertua di Asia Tenggara.

Menurut informasi lisan dari tetua adat dan penduduk setempat, nekara tersebut ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang penduduk dari Kampung Rea-Rea yang bernama Sabuna pada tahun 1686, saat dirinya sedang mengerjakan sawah.

Pada tahun 1760 nekara tersebut dipindahkan ke Bonto Bangung dan menjadi kalompoang/arajang (benda keramat) Kerajaan Bonto Bangung, salah satu kerajaan di Pulau Selayar.

Para ahli sejarah menafsirkan, gong nekara itu merupakan peninggalan zaman perunggu. Kesimpulan itu diambil setelah para sejarawan melakukan penelitian dan menemukan gong tersebut terbuat dari perunggu yang bentuknya menyerupai dandang terbalik, dengan luas lingkaran permukaan sebesar 396 cm persegi, luas lingkaran pinggang 340 cm persegi, dan tinggi 95 cm persegi.

Keunikan yang dimiliki gong yang dikenal sakral itu adalah adanya motif flora dan fauna terdiri dari gajah 16 ekor, burung 54 ekor, pohon sirih 11 buah, dan ikan 18 ekor. Sementara itu, di permukaan gong bagian atas terdapat 4 arca berbentuk kodok dengan panjang 20 cm dan di samping terdapat 4 daun telinga yang berfungsi sebagi pegangan.

Pada bidang pukul terdapat hiasan geometris, demikian pula pada bagian tengah gong terdapat garis pola bintang berbentuk 16. Nekara secara vertikal terdiri atas susunan kaki berbentuk bundar, seperti silinder, badan, dan bahu berbentuk cembung.

Keberadaan gong nekara yang memiliki nilai seni tinggi ini sempat mendorong oknum tak bertanggung jawab untuk mencuri salah satu arca kodok. Namun setelah sekian tahun dicari, akhirnya arca kodok tersebut berhasil ditemukan di Jakarta. Akibat kejadian itu,  pemerintah provinsi berinisiatif membuatkan rumah sebagai pelindung.

Jika kebetulan berada di kota Benteng, anda bisa berkunjung ke Dusun Matalalang, Kelurahan Bontobanagun dimana gong nekara itu ditaruh dalam sebuah ruangan khusus di dekat kantor kelurahan.